Tuesday, March 19, 2019

BELAJAR NLP


Once You Stop Learning
You Start Dying
-Albert Einstein-

Terkait belajar NLP, Aku pernah berada di titik nadir terbawah. Udah ikutan NLP Essentials modul 1 dan 2, ikutan NLP Coach Certification, ikutan Practice Group, tapi kok pengetahuanku tentang NLP gini-gini aja. Alih-alih membaca buku NLP, aku malah menarik diri dari dunia NLP. Merasa ga pantas berada di komunitas yang excellence itu. Membandingkan diri dengan yang lain. Merasa rendah diri saat yang lain diskusi di group.

"Aku dulu ga ngerti tentang Presuposisi NLP loh Ai. Udah baca beberapa buku tentang presuposisi NLP, udah ikutan Training khusus yang membahas Presuposisi NLP, tetep aja ga ngerti. Tapi aku ga berhenti belajar. Aku gali terus sampai akhirnya sekarang aku ngerti". Gitu kata mas Teddi saat kami sedang ngopi di Goedkoop, cafe di bilangan Bendungan Hilir.

Aku tertampar dengan kata-katanya. Buset, beliau aja yang udah menuliskan buku NLP: The Art of Enjoying Life, ga pernah berhenti belajar NLP. Lalu apa yang sudah kamu lakukan Aini? Akankah pengetahuan itu akan tiba-tiba datang begitu saja kalau kamu ga pernah membaca buku NLP? Emangnya siapa kamu? Nabi yang tiba-tiba dapat wahyu? Makanya kalau abis ikutan training itu, modulnya jangan disimpan aja. Baca lagi. Kalo ga ngerti tanya. Kalo udah ngerti belajar menuliskan.

Kata-kata beliau aku jadikan cambuk untuk terus belajar. Setiap hari berupaya membaca buku NLP, entah itu buku Taoel, buku Perjalanan Membingkai Makna atau Modul NLP Essentials, minimal selembar. Menonton facebook live saat PG, dua minggu sekali. Menonton video NLP yang bertebaran di youtube. Dan yang paling penting, mempraktikkan yang sudah dipelajari.

 Kalau kita mau belajar, ada 1000 cara. Kalau kita tidak mau, ada 1000 alasan.

No comments:

Post a Comment